Saturday, April 21, 2018

Tiga Karakteristik Seorang Teolog yang Setia

Tiga Karakteristik Seorang Teolog yang Setia -Teologi adalah, sederhananya, studi tentang Tuhan. Setiap orang di planet ini melakukan semacam teologi. Beberapa orang mungkin percaya bahwa kita semua adalah allah. Orang lain mungkin percaya bahwa bumi fisik adalah tuhan. Jika Anda memiliki semacam kepercayaan tentang Tuhan maka Anda sedang melakukan teologi. Bahkan jika keyakinan itu adalah bahwa dia tidak ada, Anda masih melakukan teologi. Jadi, sebagai orang Kristen Injili, kita harus melakukan apa yang bisa kita lakukan untuk setia ketika kita berbicara tentang Allah berdasarkan wahyu Alkitab dan Yesus Kristus. Apa yang berikut dalam posting ini adalah enam karakteristik dari seorang teolog yang setia. # 1: Teolog yang Setia Memahami Alasan Setia. 1 Korintus 2: 14-16 mengatakan, “Pribadi tidak menerima hal-hal dari Roh Allah, karena itu adalah kebodohan baginya, dan dia tidak dapat memahaminya karena mereka secara rohani dicerna. Orang spiritual menghakimi semua hal, tetapi dirinya sendiri harus menghakimi saya bukan siapa-siapa. Sebab siapakah yang memahami pikiran Tuhan untuk mengajarnya? Tetapi kita memiliki pikiran Kristus. 

”Teolog yang setia memahami bahwa tidak seorang pun akan dapat menalar jalan mereka kepada Allah terlepas dari apa pun pemikiran filosofis yang mereka coba. Hal-hal dari Roh Allah tidak dapat dipahami oleh yang tidak teregenerasi karena hal-hal ini “secara spiritual dicermati.” Teologi yang setia dilakukan dengan pikiran yang diperbarui. Bagian ini menunjukkan bahwa kita telah diberi pikiran Kristus, sehingga kita dapat memahami dan berbicara tentang hal-hal Allah dengan pikiran kita yang telah diregenerasi. Santo Agustinus berpendapat bahwa “hati kita perlu dibersihkan terlebih dahulu dengan percaya, agar kita dapat melihat bersama mereka” (Paparan Mazmur 33-50, Mazmur 44:25). Jika kita memiliki pikiran dunia, kita tidak dapat dengan jujur ​​bernalar tentang hal-hal dunia lain. Teolog yang setia mengerti bahwa kita tidak memahami Tuhan tanpa alasan. Sebaliknya, kita memahami Tuhan melalui iman dan dengan demikian, akal hanya melayani iman kita. 

Kelly Kapic menunjukkan bahwa "Intellectus tanpa fide mengarah pada rasionalisme, fide without intellectus jatuh ke dalam emosionalisme . Baca juga tentang minyak pelet ampuh siap pakai, Apa yang menyatukan upaya ini adalah komitmen untuk memulai dengan wahyu Ilahi daripada hanya pencerahan diri" (Kelly Kapic, A Little Book for New Theologians. Downers Grove: IVP, 2012. 52). Teologi berbeda dari semua ilmu lain karena dalam ilmu fisika dan objek sedang dipelajari dan diperiksa oleh kita, tetapi dalam teologi, teolog yang setia menyerahkan dirinya terlebih dahulu kepada wahyu Ilahi. Teolog yang setia menyerahkan dirinya kepada objek belajar (Tuhan) untuk belajar ketika objek itu menyatakan diri-Nya kepada kita. Jika kita beralasan dengan setia maka, “pendekatan kita kepada Tuhan harus mengakui bahwa akal kita bekerja dengan baik hanya ketika penuh dengan iman. Akal terpisah dari iman kosong, sama seperti iman yang terpisah dari nalar dapat menjadi buta dan mengarah menuju penyembahan berhala. Iman harus mendahului refleksi untuk teologi Kristen yang benar terjadi ”(Kapic, Little Book for New Theologians, 55). # 2: Kehidupan The Faithful Theologian Terkena Teologi Mereka. 

 Para teolog sering dicirikan sebagai para sarjana saleh yang hanya duduk di menara gading mereka dan menulis renungan filosofis tentang Allah yang tidak seorang pun di luar menara mereka dapat mengerti. Sayangnya, ini telah menjadi kenyataan bagi para mahasiswa teologi saya. Namun, ini tidak seharusnya tidak menjadi masalah jika kita ingin menjadi teolog yang setia. Teologi bersifat ilmiah dalam satu pengertian (sebagaimana dibahas di atas), tetapi teologi yang benar, teologi yang setia adalah teologi TINGGAL. Martin Luther mengatakan, "Melalui hidup, sungguh sekarat dan terkutuk bahwa seseorang menjadi seorang teolog, bukan melalui pemahaman, membaca, atau spekulasi" (Martin Luther, Operationes in Psalmos). Jika kita ingin menjadi teolog yang setia, teologi kita harus mempengaruhi kehidupan kita. Kita seharusnya tidak dapat berbicara tentang Tuhan dan mempelajari siapa Tuhan itu dan tidak sepenuhnya berubah. Kelly Kapic berpendapat bahwa, “mencoba memisahkan kehidupan dan teologi adalah kehilangan keindahan dan kebenaran dari keduanya” (Kapic, Little Book for New Theologians, 42). 

Jika kita ingin menjadi teolog setia yang secara terus-menerus jatuh ke dalam citra Kristus, maka teologi kita HARUS mempengaruhi cara kita menjalani kehidupan kita dan berinteraksi dengan orang lain. JI. Packer berpendapat bahwa “jika teologi kita tidak mempercepat hati nurani dan melunakkan hati, itu benar-benar mengeras; jika tidak mendorong komitmen iman, itu memperkuat pelepasan ketidakpercayaan; jika gagal untuk mempromosikan kerendahan hati secara tidak terelakkan memberi makan kebanggaan ”(J.I. Packer, A Quest for Godliness: Visi Puritan Kehidupan Kristen. Wheaton: Crossway, 1990. 15). Teolog yang setia memungkinkan teologi mereka untuk mengubahnya dan membentuknya lebih banyak dan lebih ke dalam citra Allah. # 3: Teolog yang Setia Berkomitmen untuk Berdoa dan Belajar. Karl Barth mengatakan bahwa teologi “tidak hanya dimulai dengan doa dan tidak hanya ditemani oleh doa; dalam totalitasnya itu adalah ciri khas dan khas teologi yang hanya dapat dilakukan dalam tindakan doa ”(Karl Barth, Teologi Injili. Grand Rapids: Eerdmans, 1963. 160). 

Ketika seseorang mulai Teologi adalah, sederhananya, studi tentang Tuhan. Setiap orang di planet ini melakukan semacam teologi. Beberapa orang mungkin percaya bahwa kita semua adalah allah. Orang lain mungkin percaya bahwa bumi fisik adalah tuhan. Jika Anda memiliki semacam kepercayaan tentang Tuhan maka Anda sedang melakukan teologi. Bahkan jika keyakinan itu adalah bahwa dia tidak ada, Anda masih melakukan teologi. Jadi, sebagai orang Kristen Injili, kita harus melakukan apa yang bisa kita lakukan untuk setia ketika kita berbicara tentang Allah berdasarkan wahyu Alkitab dan Yesus Kristus. Apa yang berikut dalam posting ini adalah enam karakteristik dari seorang teolog yang setia.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.